Saturday, 21 January 2017

Sisi Hati Memori bhgn II

Bismillah



“Tidak ada padaku kenderaan yang hendak ku berikan untuk membawa kamu, mereka kembali sedang mata mereka mengalirkan airmata yang bercucuran, kerana sedih mereka tidak mempunyai sesuatu pun yang hendak mereka belanjakan untuk pergi berjihad pada jalan Allah “.


(al-Taubah: 92)

“(Orang-orang munafik) iaitu orang-orang yang mencela orang-orang mukmin yang memberi sedekah dengan sukarela dan (mencela) orang-orang yang tidak memperolehi (untuk disedekahkan)selain sekadar kesanggupdn, maka orang Munafik itu menghina mereka “

(al-Taubah: 79)

  Orang-orang yang ditinggalkan (tidak ikut berperang ke Tabuk), merasa gembira dengan duduk-duduk diam sepeninggal Rasulullah[9]. Mereka tidak suka berjihad dengan harta dan jiwa mereka di jalan Allah dan mereka berkata, "Janganlah kamu berangkat (pergi berperang) dalam panas terik ini. Katakanlah (Muhammad), "Api neraka Jahannam lebih panas," jika mereka mengetahui.


Sepatutnya petang tadi menyampaikan kisah di sebalik ayat-ayat ni. Tetapi disebabkan beberapa perkara yang menyakitkan hati, maka ia terpaksa dibatalkan. Rasa diri ditapis untuk beri tazkirah sebegitu. Benar, diri masih terlampau banyak dosa dan kekurangan.

Tidak ada apa mahu dikongsikan sangat pun. Aku rasa dah makin malas pulak nak menulis. Maka, banyak selit gambar jela kot.


Saat susah dan mudah berjodoh
Aku gemar memilih susah
Muzik yang seperti bodoh
Susah  itu sentiasa ada penemannya.
Suami isteri yang tidak akan terpisah
Sedang senang belum pasti menjadi penentu
Inna ma'al usri yusra
FaInna ma'al usri yusra





Pentas grandstand yang dihias oleh LACI. Kemas, simple dan cantik.

Kuliah yang tidak berDK
Notanya juga tidak mampu dicetak
Tanpa catatan dan mesin pengimbas
Dunia dan manusia menjadi silibusnya
Ingatanmu yang lemah menjadi kuat
Kerana kamu kini sedang merasai
Bukan lagi seperti selalu, 
mengingati



Barisan MT MEMORI

Bersama pengarah kolej.

Kumpulan akustik yang mendendangkan lagu assalamualaikum, selamat malam rohingya dan soldier(bunkface)

Memori sekecil ini
Kalian lensakan bersama rakan di sisi
Si asing yang pantas menjadi teman
Esok lusanya menjadi asing kembali
Barangkali antara aku dan kamu
Lebih tepat pada kamu dan kamu
Mimpi ngeri yang tidak kalian percaya
Hakikatnya semakin pasti menjadi realiti


Bersama Awekz.

Air mata yang kalian jatuhkan
Menyiram senyuman di penghujung cerita
Setiap masihi aku menjadi saksi
Yang duka itu menjadi suka
Sedang luka mencoret parut berkekalan
Bukan lagi pada raut wajah
Tetapi kini jauh tersembunyi,
ke dalam Sisi hati.


 
Pemenang gambar terbaik untuk memori tahun ni. Orang-orang kepercayaan aku sesi lepas.



Dua bulan ini, aku punya bajet adalah infiniti. Empat program dalaman dan luaran yang memerlukan begitu banyak duit, maka berjimat bukanlah pilihan yang baik. Namun sebagai manusia biasa, terasa jugaklah bila perasan  cepat benar si dompet ni menipis, sedangkan baru tiga hari keluarkan duit ungu dan hijau. Duk beriya sangat menyibuk program budak, padahal kasut hitam dah koyak teruk dah ni. Haha. Dari 2012 tak pernah tukar-tukar. Siot. Namun, penat lelah kecil ni selalu terubat dengan mesej-mesej sebegini.

"Assalamualaikum cikgu, saya mewakili team pembukaan dan penutup ingin mengucapkan ribuan terima kasih atas tunjuk ajar cikgu. Terima kasih sebab jadikan saya daripada zero kepada yg saya ada sekarang. Terima kasih di atas penat lelah cikgu. Kalau cikgu memerlukan bantuan saya dan rakan-rakan yang lain, bagitahu je. Saya sedia membantu. Terima kasih.." 

Dan ini satu-satunya mesej yang aku dapat selepas MEMORI tamat.
Itu akibat menjadi penyibuk, bukan penasihat..

Sekian dari Syuib0809..


2 comments:

  1. Kematangan itu bukan diukur pada usia sebaliknya pada tindakan,kata x2 dan tanggungjawab pd amanah yg dberikan.sekiranya semua pjuang Islam merajuk,siapa yg akan perjuangkan Islam?

    ReplyDelete
  2. Ada sape2 merajuk ke? Brgkali perempuan sahaja yang suka membuat kesimpulan sebegitu.

    ReplyDelete

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.