Tuesday, 4 March 2014

Kapitalis Dakwah

Bismillah

Semalam aku agak runsing. Perasaan marah, sedih, merajuk, tak puas hati semuanya bermain dalam diri. Tapi yang bestnya bila perasaan-perasaan ni datang ialah aku pasti nak meluahkannya dalam bentuk "puisi". Bahasanya mudah sahaja. Tetapi melegakan jiwa. Isinya lebih kepada cerminan kepada diri sendiri. Mempersembahkan Kapitalis Dakwah:


Wahai anakku
Ingin sekali aku bercerita kepadamu 
Perihal diri dan sahabat-sahabatku.
Yang mabuk terketum dicucuk jarum halus
Menjadi  pedoman dikala bertanya
Selagi dirimu bernafas di dunia

Masih ku ingat
Duniaku di ambang persekolahan
Penuh kepentingan untuk diri sendiri
Berakidah fasis kapitalis 
Seolah usahaku penentu takdirku
Memandang tinggi diri sendiri
Memburu kejelekan rakan di sisi

Musim bersilih ganti
Hingga aku mengenal dakwah dari dunia si kapitalis
Yang isinya sentiasa mahu dipandang tinggi.
Segala yang diatur hakikatnya untuk diri
Agar makhluk dunia memandang ilmunya

Resam dakwah kini mula mengganggu rezkinya
Maka diri mula berdalil alasan
Bilamana bujangnya dicicip alasan
Nikahnya  juga mengundang seribu satu alasan
Hingga dirinya berat ke medan dakwah



Di ruang sempit aku bermonolog

Duhai sahabat
Bilamana dakwah disulam untuk menaikkan dirimu
Terpanalah kamu dengan pujian manusia
Hingga kamu melakukan yang terbaik 
Namun bilamana kamu terpesona dengan harta dan dunia
Dakwahmu tercabut seperti kemuncup
Kerna penduduk langit tidak mendoakanmu
Yang hanya berfikir untuk diri sendiri

Sedarlah sahabatku
Bilamana kamu tidak rasa cukup dengan yang sedikit
Maka kamu tidak akan puas dengan harta yang banyak
Yang dicari rohmu ialah keberkatan
Bukan pada kuantiti, tidak juga pada kualiti
Kerana ketenangan lahir dari pemberian Tuhanmu
Bila kamu dekat denganNya
Dan jauh dari bertuhankan hambaNya.

Wahai anakku
Carilah ilmu
Namun jangan kamu pandang rendah insan lain.
Yang kuharap bukan amalan hebatmu
Tetapi istiqamahnya amalan harianmu
Biar manusia di bumi tidak mengenalmu.
Kerna penduduk langit pasti mencintaimu

Nukilan ini dikala dirimu runsing
Walhal kamu sedang memikirkan dirimu sendiri
Kapitalis hadir bila kamu mengabaikan orang lain
Atau kamu lupa Tuhan yang sedang melihatmu
Bertenanglah wahai anakku
Bilamana kamu membantu agamanya.
Maka Allah pasti membantumu


Sekian dari Syuib0809

No comments:

Post a Comment

Gadget

This content isn't available over encrypted connections yet.